Kehidupan

Gadis ini hon dari luar mak tak keluar pun nak bukak pagar, jadi gadis itu panjat pagar, apa yang dia jumpa dalam rumah buat jantungnya hampir luruh.

Masa aku start form 1 sampai lah form 5, aku nih jarang dengar cakap mak aku, so memang anak yang degil. aku lebih kepada lepak dengan kawan kawan, and mostly nya lelaki. So mak aku cukup tak berkenan lah bila banyak jantan lepak depan rumah, then keluar 2 3 pagi sangat tak elok bagi budak yang masih bersekolah.

Okay for short, aku start masuk college masa 18,haa time tuh hantu dah keluar hutan, i’m such a bad bad girl. Duduk rumah sewa shah alam, perangai aku teruk sangat, sampai nak balik rumah family pun tak, even rumah family kat damansara jea. huu. So dalam setahun since 18 to 19 hidup aku enjoy jeaa, study ntah kemana.

One day, aku ada masalah. Masalah nyaa sangat sangat aku jadi macam rasa betapa bodoh nyaa apa aku buat selama nih, and guess siapa aku cari, Mak. Yea aku call mak aku ckp nak berhenti study dengan alasan aku fail final exam, padahal final exam lagi dua minggu beb.

So mak aku pun cakap balik lah, duduk dengan dia. Aku pun balik, balik balik kena marah dengan bapak aku sebab aku berhenti belajar, guess what, mak aku back up aku. since that day, bapak aku sikit pun tak bagi apa apa kat aku, duit jauh sekali.

So mak aku yang banyak bagi aku, lama lama aku aku sedar, and aku berubah. Aku start solat, aku kerja dengan mak aku dekat company dia, so makin dekat dengan mak. So kat sini life aku dengan mak jea. lama lama aku jadi anak manja mak sampai adik beradik aku cakap apa aku nak semua mak bagi

huu tuh paling seronok, bila birthday aku mak bagi kereta and handphone baru sebab phone aku rosak and aku cakap aku kerja nih jangan bagi aku gaji, aku nak kereta. So sepanjang kerja aku hanya dpt 10 ringgit duit makan tengah hari. yg lain mak support and no gaji.

After 8 month aku duduk dengan mak, aku dpt offer study dekat melaka, so masa tuh course yg aku minat, aku bgthu mak aku nak pegi, tapi mak macam bagi tak bagi jeaa. at last tengok aku beriya semacam, akhirnya mak bagi jugak. bermula lah life aku kat melaka. Bila kat melaka aku study betul betul.

Aku nak yakinkan mak aku, and most thing aku tak nak kecewa kan dia lagi. study melaka, memang setiap minggu aku balik rumah mak, rasa macam tak boleh jauh jauh. sampai lecturer aku suruh ikat kaki aku supaya tak balik setiap minggu. haha

Okay start aku dah nak habis belajar, aku balik masa tuh aku mc dua minggu, so aku duduk dgn mak, last day aku nak balik melaka, masa tuh nak hantar mak pegi office baru lepas lunch. Mak tengah drive cakap dengan aku, “adik kalau mak dekat lori nih apa jadi” aku pun cakap, “habislah mak, nak jadi apa lagi” haha dengan gelak.

Then mak jawab, “nak ke jadi dengan mak kalau macam tu?” Aku cakap, ”pergi pun tkpe asalkan dengan mak, kalau mak takde adik boleh jadi tak waras, tapi mak jangan risau, kalau mak takde, dalam tanah mak rehat jeaa. setiap hari kita bagi mak pahala.”

And that was my last conversation with her :'( masa aku nak gerak balik melaka, mak tak nak aku salam dia, aku kejar and nak salam jugak, dia cakap dia tak ikhlas nak bagi aku balik melaka. And that was the last day aku jumpa dia :'(

After two weeks, aku habis study, aku punya lah semangat nak balik jumpa mak, sebab kakak abang aku pun ada kat rumah mak, so ramai ramai berkumpul mesti best. So aku pun rasa mcm best sangat nak balik, masa nak balik rasa rindu kat mak lain macam, rasa macam nak balik peluk cium dia.

Tapi sampai jeaa rumah, aku nampak pagar berkunci tapi pintu dalam bukak, jarang mak aku buka pintu dalam, then aku hon dari luar mak tak keluar pun nak bukak pagar, so dengan semangat aku panjat pagar, aku panggil mak mak mak, tapi rumah kosong, aku dengar suara anak buah aku 10 bulan merengek dalam toilet di bilik.

Aku pun masuk bilil nak surprise kan mak aku, tapi aku balik yg surprise plus nak pengsan lemah lutut semua ada. Bayangkan, aku habis belajar balik balik aku nampak mak aku terbaring lemas dalam toilet dengan ank buah aku yg baru 10 bulan tak tahu apa apa tersepit bawah badan mak aku yg dah tak bernyawa. Allahu, dugaan berat aku Kau bagi nih Ya Allah.

Masa tuh aku tak waras sekejap, kenapa semua nih jadi macam nih. Kenapa mesti aku yg nampak semua nih. Ya Allah, berat dugaan yg kau bagi. knp hanya dalam masa dua tahun kau bagi aku merasa betul betul sebagai seorang anak ? selama aku hidup dengan dunia aku,knp dua tahun kau bagi aku hidup dengan mak, sungguh singkat masa itu ya allah.

Aku nak mak balik, aku nak tunjuk kat mak yang aku betul betul dah berubah, kali nih aku habiskan study aku, tapi knp bila aku gembira dpt habiskan study, mak tak dpt tengok? Allah sungguh aku rindu seorang perempuan bergelar ibu. Silakan share sekiranya bermanfaat. Terima Kasih.

Kredit utusan kami.